Tags

, , ,

Hai! Bagaimana kabarnya? Baik-baik bukan? Bagus deh.Gw juga baik-baik aja kabarnya.Udah ya, gw sibuk nih..banyak kerjaan..Nganggu aja kalian ini.

*Mau kemana lu??!!* (seret..gebukin, iket, cemplungin ke empang lele) Kok sadis bener sih? Inget lo ini masih Bulan Puasa.Kita baru menjalani seminggu.Masih tersisa 3 minggu lagi untuk kita jalani di Bulan Suci penuh berkah ini.

Kok makin lama makin ngelantur aja sih ini.Oke, saatnya balik ke topik sebenernya.Sebelumnya, itu bukan takdir gw sebagai TKI di tetangga sana yang di siksa tanpa perikemanusian ang beradab.Tapi ini adalah suratan takdir gw! Yang di lecehkan sebagai Tante-tante dan.. Jelangkung.*Whaaaat!!!* Iya, gw juga gak tau kenapa bisa kayak gitu.Mahluk seeksotis gw ini gak sepantasnya diperlakukan seperti itu.

2 Kejadian ini identik dengan ulah para mahluk brutal (Mahelukinus Bruntalukus) (baca disini tentang Mahelukinus Bruntalukus) Dan denger-denger mereka diberi penghargaan oleh pemerintah Bengalers sebagai Bengalurus Perukunus.Penghargaan ini membuat gw menjadi makin tertindas aja.

Eh iya, sebelum gw ke inti cerita, gw mau ngasi tau sekedar info.Yaitu, ternyata peringkat yang menduduki persentase paling brutal itu adalah:

  1. Inisial K (Ketua kelas) Persentase : 98%
  2. Inisial T (gak tau jabatannya, yang pasti mantan pengurus keuangan) Persentse : 93%
  3. Inisial D (sang mantan ketua kelas, sekarang pengurus keuangan yang tukang korupsi) Persentase : 89%
  4. Si ini
  5. Si itu
  6. Ini gw!! Dengan perolehan persentase 83% (ternyata) πŸ˜€

Selanjutnya gak perlu di publikasikan.

Oke, mari kita ke inti jalan cerita.

Gw mendapat penindasan ini saat istirahat kedua di sekolah gw.Lagi asik-asiknya baca buku *sok pinter ah!!* Biarin, jalan cerita gw kok! Suka-suka gw dong! *Lanjuuut* lagi asik-asiknya membaca, gw dipanggil untuk menjalani syariat negara.Tak lain tak bukan adalah dispensasi untuk nyari kwitansi lomba.Ya udah, gw langsung capcus aja menuju TKP.Lah, baru aja nyampe katanya waktu dispen nya diubah jadi jam istirahat pembinaan (FYID, tiap selasa sama kamis ada pembinaan sampe jam setengah 4) Balik lah gw ke kelas.Dan timbulah sebuah pertanyaan oleh para bengalers.

T : Kok balik?
Gw : Iya, diubah waktunya
T : oo..

Selang 5 menitan dipanggil lagi.Katanya udah mau berangkat.

Gw : *Keluar dari kelas*

2 menit kemudian balik lagi ke kelas

K : ngapain balik lagi?!
T : Mondar mandir, gak ada kerjaan!
Gw : *diem*

Lagi-lagi dan lagi gw disuruh keluar lagi. *what the..*

Nah, pas gw keluar terakhir kalinya, yang ternyata gak jadi sama sekali! Dibuat lah sebuah permainan karena gw dateng-pergi tanpa ada undangan.Tidak lain tidak bukan ada Jelangkung! Sialan emang si K (pelopor ide) si brutal nomer wahid.Gw pun masuk dengan tampang sok inosen dan gw melihat lah sebuah ritual untuk memanggil jelangkung.Tapi mantranya di ubah jadi :

Rahadian-rahadian…

Disini ada pesta,pesta kecil-kecilan

Dateng gak dijemput pulang gak dianter

aaaaaarrrrkkkk!!!! (jeritan khas cewek)

Kaget banget dah gw itu, pake jeritan cewek segala.Tapi mantranya ampuh loh, terbukti waktu selesai baca mantra (sambil megangin vas bunga, di puter-puter diatas menja) gw masuk ke kelas.Spontan ngakak dah para mahluk-mahluk brutal nan bengal bin sialan itu.Mau gak mau gw juga ikut ngakak.Kocak emang sih πŸ˜†

Selama istirahat mantra itu di nyanyikan terus sama anggota bengalers bin bruntalukus nan sialan itu.Gak usah dinyanyiin gw juga udah di kelas daritadi πŸ˜› .

Nah, trus yang kedua ini, gw dijadiin kayak tante-tante.Dengan bau parfum cewek di sekujur tubuh gw.Kronologisnya itu waktu lagi pembinaan.Para mahluk-mahluk lagi ngerjain, tapi ada juga yang gosip lah, ngobrol lah, maen lah, termasuk gw :mrgreen: *adik-adik yang manis..jangan tiru yah* Entah ilfil atau gimana, gurunya malah meninggalkan murid-murid manis nan kalem yang sedang tekun-tekunnya mengerjakan.Udah bisa ditebak deh, kebrutalan merajalela dimana-mana.

Ditengah asik-asiknya gw mengerjakan, ada sesuatu yang aneh.

Psst….

Pssst….

Pssst….

Gw : *nyium bau-bau aneh, noleh kebelakang, dan melihat si tersangka sedang menikmati menyemprotkan parfum cewek ke punggung gw dengan khusuk..* “Wanjriit!!”, teriak gw spontan.Baunya itu loh, nyengat abis.Gw pun diejek kayak tante-tante atau bencong yang mangkal di perempatan *imageku!!!* dasar emang bengal tuh mahluk-mahluk.Kalo ada waktu gw bakal bales yang 100 kali lipat lebih besar dari ini.Lihat saja! (tersenyum sinis) *kayak sinetron aja πŸ˜€ *

Segitu aja suratan takdir gw sebagai korban penganiayaan para mahkluk brutal itu.

Kalo menghibur, boleh dong di kasi hadiah :mrgreen:Β  *ditimpuk pembaca*

Pokok’e…

Stay tuned on WeweGombel TV rahadjars.wordpress.com

____________

Kejadian nyata yang gw alami sendiri tanpa ada bumbu-bumbu penyedep royco atau sejenisnya.

Advertisements