Tags

, , ,

Hello my beloved fellas! *langsung ditimpuk massa begitu nongol*Β  Iya-iya gw minta maaf gara-gara lagi-lagi-lagi dan lagi gw menelantarkan blog gw (sampe berumput, berdebu, lumutan juga) dengan begitu keji kayak seorang orang tua yang membuang bayinya di selokan. Biadab banget yah. Tapi keputusan gw meninggalkan blog gw untuk sementara bukannya tanpa alasan loh. Kalian kan pada tau kalo gw itu kelas 3 SMPΒ  (masih bocah unyu-unyu gitu deh hwe hwe hwe πŸ˜† ) dan cepat atau lambat gw pasti bakalan berkutat sama yang namanya UJIAN, baik itu UAS, Ujian Praktek, sampe Ujian Nasional makanya gw memutuskan buat pergi dulu meninggalkan dunia yang membangkitkan gairah kepriaan dewasa ini semangat.

Nah, karena sekarang gw udah bebas dengan yang namanya UN dan sodara-sodara sepermainannya tapi sayangnya TPA (Tes Potensi Akademik) buat masuk SMA masih mengintai dibalik jeruji dengan senyum menyeringainya. Ah masih beberapa minggu lagi 😎 , gw sekarang mau sedikit cerita-cerita dulu aja sebelum kembali berkutat sama buku-buku yang perbandingan dibaca sama diliat-liat doangnya 2:5.

Gw kan baru pulang dari Surabaya buat nganterin abang gw yang mau mencari kuliah (itung-itung jalan-jalan gitu πŸ˜€ ) *yang nanya gituan siapa he?* “Gak apa lah, sekali-sekali gw nyeritain liburan kan boleh, jugaan ini blog gw kok situ-situ pada yang protes?!”

Balik ke topik

Oh iya, gw nulis postingan kali ini dengan kondisi pala pusing dan sedikit meriang. Kampret emang. Gara-garanya gw tidur jam 4 pagi mulu selama di Surabaya cuma buat baca komik. Besoknya begitu lagi, besoknya lagi, dan besoknya lagi. Tanpa tidur siang! Bayangin deh, tidur jam 4 mulu, siangnya juga melek. Bodonya gw *gak usah ngaku juga keliatan kalee* “Kampret! Jangan komentar dulu napa, cerita belom selesai juga!” Bodonya, begitu gw nyampe ke Denpasar via TIKI JNE darat yaitu naek travel hari itu juga langsung begadang sampe jam 4 pagi (lagi) alhasil beginilah kondisi manusia sableng yang demennya nge ronda didepan komputer buka situs-situs gak jelas sambil ngaskus ditemani sebungkus Sampoerna dan dua botol Johnie Walker , Red label dan Black label, hohohoho..Β  . Enggak ding, ngaco doang yang ini πŸ˜› .

OOT dari cerita diatas, gw kangen sama Ceisy yang biasanya nemenin gw dimanapun gw berada. Di sekolah, di rumah, di kondangan, sampe di arisan ibu-ibu tetangga 😐 . Gw paling demen deh kalo dapet kesempatan buat menggerayangi tubuhnya, buka-bukaan, wih pokoknya asik deh! Dia juga satu-satunya alasan kenapa gw jadi enggak bisa ngeblog via hape lagi. Tapi gw gak bisa nyalahin siapa-siapa karena kebodohan gw lah dia jadi harus di rawat di Nokia Sales n Care selama 3 minggu lebih. Semua berawal dari celana seragam batik gw yang kantongnya bolong… *Salah sendiri, celana bolong kok dipake* “Berisiiiiik!!!” Kantongnya bolong itu karena kualitas kainnya jelek (gw udah pernah jahit ntu kantong, tapi malah bolong lagi) dan gw-nya juga yang sembrono naruh kunci motor di kantong yang baru dijait, jadinya ya bolong-bolong melulu. Oke, balik ke kejadian dimana hari naas itu terjadi.

Sehabis pulang sekolah, gw bales sms sebentar, lepas sepatu, tak lupa minum segelas air putih. Gw masukin Ceisy di kantong yang bolong dan dengan polos naek tangga menuju kamar gw. Kira-kira selangkah lagi sampai puncak, gw merasakan sesuatu yang bergerak meluncur ke bawah. Begitu sadar, “Prak! Prak! Prak! Prak!” Ceisy berguling di tangga dengan eksotis meluncur kebawah. Enggak lupa, meninggalkan luka pecahan di LCD nya . Gw shock! 😯 Bengong memandangi Ceisy yang terluka parah. Tubuh gw tiba-tiba bergetar hebat kayak gempa 7,9 SR, memandang suatu pemandangan yang sungguh menyayat hati.

Beberapa hari kemudian, masih dibawah pengaruh shock dan enggak percaya sama kecelakaan yang menimpa Ceisy, gw bawa dia ke tempat seharusnya dia untuk dirawat. Nokia Sales n Care, yah mungkin inilah satu-satunya tempat yang paling bisa kupercaya saat ini *hiperbola mode : ON*Β  Tapi, gw jadi kepikiran gara-gara mbak-mbaknya itu… *cantik ya? * “enggak begitu sih, tapi ya manis gitu dah” Aduh, kenapa gw malah ngomongin mbak-mbaknya.

Gini yang bener ceritanya.

Pertama gw seneng denger mbak-mbaknya bilang kalo Ceisy bakal sembuh dalam 2-3 hari. Udah sumringah aja gw. Tapi 2 hari kemudian ada sms yang mengatakan kalo Ceisy baru bisa sembuh lagi seminggu. Gw masih mencoba sabar dan berpikir dengan kepala dingin. Seminggu udah berlalu, gw mencoba menghubungi mbak-mbaknya….. Bruk! Gw ambruk begitu mendengar jawaban kalo Ceisy baru sembuhΒ  dalam waktu 3 minggu. Gw mencoba untuk berdiri, tapi gw enggak sanggup, gw berusaha untuk mencari pegangan karena kaki gw terasa lunglai untuk berdiri. Gw terseok-seok menuju kamar gw untuk merenungi nasib yang sungguh begitu keji ini 😦 Β .

Dengan males-malesan, gw ambil dan gw pake hape Nokia Six Six Zero Zero (6600) yang udah diwariskan oleh abang gw dulu, kemudian gw wariskan juga ke adek gw, dan sekarang gw lagi yang make. Dulu sih gw seneng sama hape ini karena performanya masih bagus, tapi gara-gara adek gw yang make, ini hape jadi kehilangan performanya.

Loh, gw gak nyangka curhatan gw jadi begini panjang, padahal gw pikir postingan kali ini bakal singkat. Yah, buat pembaca jangan bosen-bosen untuk baca ya, membaca itu kan bikin wawasan jadi makin meluas. Iya gak? πŸ˜‰

Kayaknya gw update, baru 2 atau 3 hari kedepan deh, gw mau blogwalking dulu buat mengembalikan trafik blog gw yang merosot bulan-bulan ini  😳

Stay tune on rahadjars.wordpress.com fellas!

________________________

Mohon maaf bila nama Ceisy udah ada yang make. Ini murni kok panggilan sayang ke hape gw πŸ™‚

Advertisements