Tags

, , ,

Resmi sudah gue lulus dari jenjang SMP. Seneng sekali rasanya. Ya, gue sekarang udah lulus SMP dan menjalani liburan dengan status pelajar luntang lantung. Kenapa gue bilang “pelajar luntang lantung” ? itu karena gue udah bukan anak SMP, tapi masuk sekolah SMA juga belom.

Oke, cukup itu aja intermezzo dari gue. Gue udah gak heran, pasti sebagian dari pembaca blog nanya “kenapa lama nggak nongol?”. Yap, itu pertanyaan yang klasik banget di dunia pem-blogger-an, dan gue udah sering dapet pertanyaan begitu tiap kali gue bikin postingan setelah masa-masa minggat dari blog. Kan manusia emang gak ada yang sempurna, tiap blogger pasti pernah terkena sindrom “kejenuhan” dalam menulis. Tapi gue beda! Gue malah lebih aneh lagi 😎 (bangga mode : on). Disaat gue lagi masa sibuk-sibuknya sekolah, gue gatel untuk ngeblog. Tapi begitu liburan tiba, gue malah makin jarang nyentuh blog sendiri. Aneh kan? Sekalinya pun gue ngeblog cuma liat statistik dan marah-marah pas liat jumlah viewnya gak lebih dari 20an orang. Malah jadi lebih aneh kan?

Oh iya, postingan sebelum ini juga jadi garing banget gara-gara gue maksain bikin postingan pas mood lagi berantakan. Harap maklum, mood ababil kan emang kayak gini *buka kartu*. Biasanya abis bikin postingan kan gue blogwalking, tapi karena postingan yang itu jelek, gue biarin aja komennya dikit (bisa baca disini)

Oke, sesuai judul, postingan kali ini adalah kenangan masa pahit, asam, dan manis gue. Bisa disingkat kenangan PAM.

“Kenapa situ nyeritain kenangan pahit duluan?”

Biar lebih terkesan dramatis aja, hehehe.. πŸ˜† dan gue nyeritainnya pas di bagian baru lulus SD.

Baiklah, ini saatnya gue mulai cerita, tolong dengerin baik-baik ya, kalo enggak gue kasi minum air jamban nih.

Tahun 2009 gue lulus SD. Gue seneng bukan kepalang waktu itu, saking senengnya gue sampe langsung buka seragam SD waktu masih pengumuman kelulusan (enggak ding, gue enggak se-edan itu). Pokoknya gue seneng udah lulus SD. Dimulailah masa-masa keliling sekolah untuk liat apakah nama gue bertengger rapi di daftar anak-anak pra-SMP yang diterima. FYI, NEM gue waktu itu bisa dibilang kecil, cuma 25,65. Jauh sama temen-temen gue yang rata-rata diatas 26. Inilah kejadian pahit pertama. Gue akhirnya masuk di SMP yang bukan inceran gue. Gue cuma bisa nyesel aja. Gak taunya, 6 bulan kemudian gue diberikan jalan yang cukup terang, gue pindah sekolah ke sekolah yang gue incer. Disinilah semua kenangan-kenangan PAM gue tertulis rapi di sebuah lembaran, yang dinamakan lembaran kehidupan.

Karena pindahan, jadinya gue nggak ikutan MOS di sekolah gue sekarang (SMPN 3 Denpasar atau spentri, red)

Ah lewatin aja masa-masa kelas 7, gak ada yang seru menurut gue. Mulai dari kelas 8 sama kelas 9 kelas kita jadi makin rame. Canda, tawa dan musuhan sering terjadi. Meskipun abis musuhan pasti baikan lagi, tetep aja kelas kita gak bisa dibilang kompak. Yah, kelas gue, kelas 9F adalah campuran mahluk-mahluk Brutalicus erectus (nama ilmiah berubah-ubah tergantung cuaca). Mereka adalah mahluk-mahluk brutal penghuni kelas 9F ( ingin mengenal lebih dekat kehidupan mahluk-mahluk brutal? Bisa diliat disini dan disini), ada 36 mahluk yang mempunyai tingkat kebrutalannya masing-masing. Ada yang sangat rendah alias normal-normal aja, sampe yang udah tingkat akut. Kalo gue sendiri sih naluri brutalnya muncul tergantung cuaca. Dengan populasi 14 cowok dan 20 cewek… tunggu tunggu, tadi katanya ada 36 mahluk? Emang, yang lagi 2 itu brutalnya mengarah ke brutal enggak baik. Merekalah yang bikin kelas gue dimata para guru jadi jelek. Mereka berinisial L dan S, apakah mereka tetap seperti itu di SMA? *bergaya ala mbak Feni Rose* Kok malah jadi gossip sih gue?

Balik ke topik. Seperti yang udah gue ceritain, kelas gue itu kekompakannya kurang. Entah karena kekurangan hormon testosteron atau hormon apaan gue enggak tau, yang pasti kita enggak terlalu kompak. Kelas gue terbagi menjadi lebih dari 2 kubu, dan bisa berubah-ubah tergantung dari masalah-masalah yang muncul, makanya gue enggak tau persis berapa. Kubu-kubunya antara lain ; kubu orang pinter dan pendiem, kubu cerewet pinter, kubu pendiem nggak pinter (dua orang yang gue ceritain tadi) kubu campur-campur, kubu gaol ghelak (enggak, ini cuma bercanda :mrgreen: hehehe) dan masih banyak kubu lain yang bakal terbentuk tergantung masalah yang ada.

Karena ketidak-kompakan kelas ini, di penghujung akhir kelas 9, kelas kita malah semakin berantakan dan terpecah belah. Masalahnya ada banyak, dan gue juga ikut andil dalam membuat masalah. Keren kan gue, bisa turut andil bikin masalah di kelas yang terbilang unik *muka bangga*. Dengan masalah-masalah yang terus menerpa bagai ombak yang menerjang batu karang tiada henti, kita jadi semakin dewasa dalam menyikapinya. Dan tanpa kita sadari masalah itu hilang… dan voila! Ternyata masih aja dateng masalah yang lain. Ya udah, gue cuma berharap kita bisa jadi makin dewasa saat SMA.

Nggak ada manusia yang sempurna, masalah-masalah yang muncul di kelas gue sangat beragam, “pembuat masalah”nya pun gonta ganti. Kalo misalnya sekarang si B, setelah masalahnya kelar, gue yang giliran dapet titel “pembuat masalah”. Itulah keunikan kelas gue. Nyesel? Jelas enggak, gimana-gimana juga itu pernah menjadi kelas tempat gue mencari ilmu untuk masa depan.

Untuk kenangan manis dan asemnya, tungguin aja part 2 nya, soalnya udah kepanjangan kalo ditulis disini πŸ˜€

Advertisements