Tags

, , ,

Pembaca 1: “Apaan nih?! Nyobain jengkol doang pake dibikin postingan!”
Pembaca 2: “Iya! Yang punya blog kampret banget!”
Pembaca 3: “Padahal dateng kesini mau liat postingan bermutu, taunya? Ckckckck”
Pembaca 4: “Ayo close tab berjamaah yoo!”

Loh, Heh! Apa-apaan nih?! Gue belom nongol kenapa udah pada ngomel-ngomel di halaman?!

CUT! *sutradara kampret teriak dari luar jangkauan kamera*

>Cukup sekian paragraf pembuka yang emang gak jelas dan ngelantur. Apakah gue jadi ngelantur gini gara-gara kebanyakan makan jengkol 3 hari lalu? Hanya gue dan Tuhan yang tau.

Yap, 3 hari lalu, adalah peristiwa dimana gue baru pertama kali nyobain jengkol yang menurut persepsi gue rasanya tuh gak enak. Kenapa gue bilang “pertama kalinya” ? Ya karena selama 15 taun gue hidup di dunia dan nyusahin ortu pula gue baru sekali makan yang namanya jengkol. J-E-N-G-K-O-L atau biasa kita sebut jengkol adalah makanan yang kalo kita makan bisa menimbulkan bau enggak sedap. Hampir sama dengan makan duren, tapi kalo jengkol “air seni” sama “benda padat” nya (kadang-kadang juga bisa encer) baunya juga jadi bau jengkol, sedangkan duren enggak.

“Udah gak usah bertele-tele! Intinya aja!”

Jadi begini intinya, 3 hari lalu, waktu gue abis latian taekwondo bareng adek-adek gue (adek-adek bareng nyokap, gue sendirian naek motor), nyokap gue dikasi semangkok plastik berisi jengkol dan udang lengkap dengan bumbunya yang pedes. Karena rasa keingintahuan gue yang begitu besar, gue icip-icip dulu dulu bentar :mrgreen:
“Alah, bilang aja lu kelaperan”

Oke-oke, gue emang kelaperan pas itu, puas?! 😑

Lanjut..
Abis gue mandi pake air rendaman kembang tujuh rupa, gue mulai menjajal kelezatan jengkol yang kata orang-orang emang enak dan paling cocok dimakan sama pete. Kalo pete sih sih gue udah pernah nyobain 2 taun lalu di Jogja :mrgreen: .

Mau di rumah atau di sekolah, kebrutalan gue tetep aja keliatan walopun lagi masa liburan gini. Kebrutalan gue di rumah tidak lain tidak bukan adalah makan dengan porsi buanyaaakkk. Sama waktu gue makan jengkol, porsi gue tetep banyak kayak biasanya, banyak, banyak, dan banyak. Dan…. saksikan setelah pesan-pesan berikut ini! *disambit buku kamus tebel sama pembaca* Gue makan kayak biasanya, porsi banyak, tangan garuk-garuk apa aja yang bisa digaruk, kaki diangkat ke kursi (pose warteg) sambil nungging dan gue menikmati satu persatu suapan nasi, jengkol, sama udang dari tangan menuju mulut gue. Gue makan dan makan terus sampe akhirnya gue merasakan sensasi luar biasa yang bikin bibir sama lidah gue kepanasan, ditambah ingus dan keringet yang netes satu persatu. Tangan yang gue pake garuk-garuk pun berubah fungsi jadi pegang gelas siap-siap untuk dituang ke mulut gue.

Setelah sensasi pedes yang luar biasa itu mulai pudar sedikit demi sedikit, gue jadi eneg sama jengkol. Bukan karena enggak enak, tapi perut gue udah penuh sama campuran air, nasi, jengkol & udang. Dan menurut pandangan gue, jengkol kalo dimakan kebanyakan ternyata bisa bikin eneg. Akhirnya gue comotin udangnya satu-satu dari mangkok sampe abis tak tersisa :mrgreen: .

Penasaran sama jengkolnya? Nih liat penampakannya dibawah ini

jengkol udang, tapi udangnya udah abis

“Udangnya mana tuh?”

Potonya gue ambil pas udah selesai makan, jadi udangnya udah nongkrong di perut gue :mrgreen:

Jadi, kesimpulannya adalah jengkol kalo dimakan kebanyakan bisa bikin eneg πŸ˜€ .

“Eh iya, lu dapet award ya?
cHellamuAdzz yUaahc kkKakzzch”

Pak polisi! Tolong! Mata saya rusak gara-gara liat bahasa alien! *nangis darah di samping jamban*
Aniway, gue dapet award loh :mrgreen: *bangga*

Ini award pertama gue di blog yang ini. Kalo blog yang di blogspot sih awardnya udah banyak, lemarinya sampe gak muat πŸ˜› *berbangga ria*

Ini award dari sobat kita yang namanya Batavusqu nih.

Awardnya unik dan keren banget dah, gambar kaki lagi ngayuh pedal sepeda πŸ˜€ . Sebenernya itu award bulan Juni, tapi karena bulan Juli baru ada kesempatan bikin postingan, jadi maapin ya bang Batavusqu :mrgreen: .

Nah, aturan awardnya itu kan harus ngasi ke lima blogger lain. Tapi gue liat di postingannya bang Batavusqu, awardnya udah dibagiin ke banyak blogger. Jadi, gue cuma bagiin ke 1 orang blogger yang blognya bener-bener menghibur, disamping itu juga, karena dia enggak masuk hitungan yang dapet award :mrgreen: . Oke, award ini gue beri buat sobat Gaphe πŸ˜€ . Silakan diterima awardnya πŸ˜€

Oke, selain gue udah capek ngetik, mata gue juga udah kepengen diistirahatkan :mrgreen:

Sampe jumpa di postingan selanjutnya!

===============================

Sumber gambar : Hasil dari potrekan Cessy tercinta :mrgreen:

Advertisements