Tags

, , ,

Gak kerasa ya bentar lagi udah mau masuk bulan puasa…. *digeplak pembaca*

Entah kenapa jadi kebiasaan gue abis bikin postingan, blogwalking beberapa hari kemudian ngilang. Yah semoga aja kebiasaan yang gak bener kayak gitu bisa ilang seilang-ilangnya seiring berjalannya waktu.

Nah, seperti biasa, setelah lama nggak bikin postingan, gue pasti ngasi tau sebab dan akibatnya. Mau tau? Beneran mau? Mau beneran nih? Ah masaaak? *digebukin satu kampung*

Ini dia beberapa alasan kenapa gue jarang posting maupun blogwalking balik :

1. Gue pas itu masih MOS (Masa Orientasi Siswa).
2. Sibuk MOS.
3. Sibuk mencari solusi biar bisa ngenet di kamar dengan nyaman.
4. Gue pengen punya usaha sendiri
5. Gue…. BOTAAAAK!!!

Alasannya emang cuma 5 doang, tapi mau gue jabarin lagi tuh. Berdoa aja gak sampe gue bikin jadi banyak part πŸ˜† .

1. Yap, MOS. Serangkaian acara yang diadakan OSIS dan para guru, juga dinas pendidikan setempat. Tujuan diadakan MOS adalah untuk menempa dan menggojlok mental bocah-bocah SMP yang beranjak SMA.
Singkatnya biar anak SMP enggak manja kayak di SMP lagi pas udah SMA.

MOS ini diadakan dari tanggal 17 Juli yang lalu sampe tanggal 21, sisanya ada Pelatihan Baris Berbaris sama Hiking sampe tanggal 24. Tapi intinya tetep sama, para calon siswa kelas 1 baru (kalo si SMA gue, anak-anak yang masih MOS itu baru calon) dimarah-marahin. Ya, dimarahin. Kalo coba-coba ketawa pasti kena marah, nangis apalagi. Dan yang paling kena marah kalo kita sok-sok-an di depan instruktor atau biasa di sebut TOR. Jadi gini, di Smansa Denpasar (sebutan SMA gue) ada 3 tingkatan, yaitu : Torpass, Asspass, dan Tor.

Torpass itu dipilih dari ketua OSIS, Waka I dan Waka II. Jadi total ada 3 Torpass.

Kalo Asspass dipilih dari 16 besar pengurus OSIS. Jumlahnya 6

Terus ada Tor. Tor ini dipilih dari OSIS biasa dan ada yang juga menjabat sebagai ketua ekstrakulikuler besar (anggotanya buanyak). Jumlahnya 27 Tor. Jadi ada 36 total Tor di Smansa.

Tiap kelas (10 kelas) ada 3 Tor yang jadi pembimbing kelas sementara atau kelompok MOS. Dari 3 Tor itu ada 1 Co.Tor (perwakilan dari Tor-tor tiap kelas).

“Kalo tugasnya Asspas sama Torpass apaan, Had?”

Tugas mereka cuma memantau hasil bimbingan dari 27 Tor yang membimbing kelasnya masing-masing.

Soal MOS-nya gak usah diceritain deh, cuma dimarah-marah doang, abis itu pas malem api unggun di tempat hikingnya, itu puncaknya MOS, momen yang sangat mengharu biru…. Awalnya gue terharu dan menitikan air mata…. Tapi gara-gara ada temen gue yang ngakak, batal deh air mata gue netes.

Overall, momen MOS ini sayang banget kalo dilewatin, apalagi pas puncaknya. MOS Smansa, TOOOP!!!

2. Yang ini gue gabung sama yang diatas aja ya :mrgreen: V

3. Sebelum gue bisa posting dengan leluasa di leptop gue sendiri, gue selalu galau tiap mau bikin postingan. Bayangin aja, gue musti ngetik di MS.Word dulu di leptop gue, abis itu copas ke komputer kantor (bokap nyokap gue usaha ticketing) yang ada koneksi internetnya, edit-edit bentar, baru di publish.

“Kenapa gak bikin postingan di komputer kantor ajah?”

Ogah! Keyboardnya amat sangat gak nyaman buat ngetik yang panjang-panjang kayak bikin postingan macam gini.

Akhirnya setelah lama menggalau ria, gue menemukan solusi sementara. Yaitu bikin hape gue, si Cessy itu jadi hostpot, pake kartu Tri yang internetnya bisa dikatain murah (Ini bukan promosi, Suer!!), tapi resikonya bikin hape jadi panes, mungkin kalo di masukin ke panci isi air, kayaknya berpotensi mendidih deh. Cara yang gue pake itu untuk hape tipe symbian s60v3 keatas. Cari-cari aja di 4shared “Joikuspot premium” dan dengan sentuhan ajaib, Insyaallah langsung ketemu yang pas.

Gue belum puas sebelum bisa nemu solusi internetan dengan nyaman tanpa harus bikin si Cessy kepanesan.

Setelah beberapa waktu berlalu, gue di kasi modem HUAWEI model E220 sama bokap dengan kartu IM2. Gue coba colokin ke leptop, ternyata gak berfungsi. Ya wajarlah, ntu kartu udah gak dipake kira-kira 2 taunan lebih kok.

Lalu, gue coba pake kartu Tri yang udah gue pakein bikini paket 1GB. Hasilnya lumayan, walaupun enggak unlimited tapi terhitung murah. 50rb dapet kuota 1,2GB tanpa pengurangan kecepatan. Tergantung wilayah juga sih.

Nih modem gue:

Modem parabola

“Lah, itu kenapa bisa jadi kayak gitu modemnya?”

Hehe.. Itu cuma tips yang gue dapet di internet buat ningkatin sinyalnya. Tapi berhubungan wilayah gue sinyalnya udah bagus, jadi berasa gak ada efeknya deh.

4. Jujur, dari gue masih SMP, gue kepengen banget punya usaha sendiri, entah online atau offline, asal sesuai sama kemampuan pelajar ya pasti gue jabanin. Tapi sampe sekarang belom terealisasikan juga.

Gini skemanya : gue mikirin sesuatu, kayaknya bagus. —> cari-cari di internet, nanya-nanya —> ternyata lebih ribet daripada yang dibayangin, batal —-> mikir lagi.

Gitu terus dari dulu, sampe bosen sendiri gue πŸ˜• .

Kira-kira, ada saran gak usaha apa yang mesti gue jalanin kalo pelakunya masih pelajar kayak gue gini? :mrgreen: Gak usah ragu-ragu, langsung aja kirim saran di kotak komentar πŸ˜€ .

Yang perlu diinget, gue gak mau jualan pulsa karena gue males kalo ada yang beli pulsa tapi ngutang-ngutang. Terbukti dari pengalaman temen gue di SMP. Sampe ribet sendiri nagihin utang.

5. Semenjak MOS, gue berubah rupa dari si gondrong keren, menjadi si botak kerempeng. Bener-bener turun drastis. Sadis.

Nih yang mau liat foto botak gue. Mohon maaf kalo mukanya gak gue liatin πŸ˜› .

abis dicuci...

“Anjir! Ngapain lu tengkurep di atas ember kayak gitu??!!”

Kalo yang ini.. Tunggu aja postingan selanjutnya, pasti tau deh alasannya πŸ˜‰

Oke, gue udahin aja deh, mau tidur, besok kan musti sahur :mrgreen:

=======================================

Untun postingannya selanjutnya, mungkin enggak menentu. Bisa seminggu sekali, 3 hari sekali, atau semau gue πŸ˜› . Jalan satu-satunya itu subcribe blog gue :mrgreen:

Advertisements