Tags

, , , ,

Ehehehehe… *cengegesan* *muka kepengen* Udah seminggu ya gue gak update blog? *masih cengegesan*

“Mata lu pernah kecolok sendal gak?”

Oke, gue serius dah sekarang.

Gini, hari ini gue baru aja ikut MOS. Bukan, bukan MOS susulan atau MOS tambahan khusus buat orang ganteng. Yah, kalian tau sendiri lah siapa yang gue maksud~ *Ditimpuk* .

Eh, iya, pertama-tama gue mau ngasi tau kalo di postingan kali ini gue langsung masukin beberapa topik sekaligus. Dengan pertimbangan biar muka gue makin jelas keliatan wujud manusia biasanya.

“Jadi muka lu yang sekarang itu muka mahluk apaan? Mahluk Ghaib?”

Et dah, ini komentator bawel tau aja gimana cara bikin gue down… Udah ah gak usah dibahas lagi. Mending masuk ke topik sebenernya ajah.

Hari ini, gue beserta temen-temen gue yang lain diwajibkan ikut MOS RISMANSA. RISMANSA itu Remaja Islam SMANSA. Jadiii, bagi anak baru yang belagu agamanya Islam wajib buat mengikuti MOS ini. Kalo gak ikut? Ya resikonya gak dapet nilai. Soalnya di sekolah gue jarang ada ulangan harian dan semacemnya.

MOS nya sih beda, kita bakalan di tes seberapa jauh pengetahuan kita tentang agama. Oke, untuk hal ini gue akuin kalo pengetahuan gue agak rendah (baca : bego). Dalam urusan membaca Al Quran pun gue agak lebih bawah ketimbang temen-temen gue. Ada sejarahnya juga nih kenapa gue kurang lancar dalam membaca Al Quran. Ya lebih tepatnya sejarah yang memalukan dan gak bikin bangga.

Awal mulai gue belajar itu waktu gue kelas 3, dan kakak gue kelas 6. Agak telat sih, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali betul?? Nah, mungkin karena otak gue yang lelet atau emang posisinya udah kegesar sampe ke lutut gue gak tau. Jelasnya kemajuan gue sangat terlambat dibanding kakak gue yang kemajuannya pesat banget. Bayangin deh, kakak gue udah Iqro 5 mau ke 6, guenya masih maju mundur di 3. Padahal mulainya barengan.

Akhirnya, setelah susah payah nyampe juga gue ke Igro 5. Tapiiii… guru ngaji gue tiba-tiba berenti ngajar. Kenapa? Kaga tau, sampe sekarang gue masih gak tau apa sebab dan musabab guru ngaji gue berenti ngajar. Mungkin gara-gara stress lantaran musti ngajar bocah yang otaknya mengalami dislokasi sampe ke lutut. Kakak gue sih mending, doi udah tamat Iqro, jadi adem ayem aja die. Gak kayak gue yang nasibnya nggak tau bakalan gimana.

Taun demi taun dilewati, gue pun belajar ngaji lagi waktu kelas 1 SMP, dan parahnya lagi, gue harus ngulang dari awal gara-gara udah 5 taunan lebih gak pernah ngaji (sangat-sangat gak patut buat dicontoh).

“Gileee, apa gak bosen lu belajar dari awal lagi? huahahahaha!!!”

Mau gimana lagi? Gue udah lupa hurup-hurupnya…. *lari kepojokan* *nangis*

Setelah setaunan lebih gue belajar, ternyata enggak menampakan kemajuan yang berarti sama sekali. Ini murni karena gue males. Bukan karena dislokasi otak lagi. Endingnya? Sama. Guru ngaji gue berenti ngajar karena katanya ada urusan. Setidaknya gue bisa sujud sukur karna berentinya bukan disebabkan oleh stress karna ngajar gue.

Dan Alhamdulillah, akhirnya gue bisa juga baca Al Quran karna di ajarin dengan sukarela sama temen gue. Bisanya pun menjelang UJian Praktek agama. Pokok’e, thanks a lot mate!

Balik ke MOS RISMANSA….

Dengan susah payah, akhirnya gue lulus juga dengan nila A 1 biji, selebihnya B semua. “Lumayanlah”, batin gue.

Sehabis MOS, gue ada kewajiban lain buat menghadiri Undangan di masjid At Taqwa Polda Bali sekalian buka bersama dan makan malem. Selama gratis, gue ayo-ayo aja mah. Disamping itu karna gue jadi koordinator perwakilan dari smansa.

Mengusung tema “Menumbuhkan Kreatifitas Remaja Dalam Menyongsong Masa Depan” , acara ini terbilang cukup mengasikan. Narasumbernya juga mantap. Intinya, para remaja diajak untuk menjadi pengusaha muda sejak dini. Keinginan gue banget nih, sayangnya gue bingung cara mewujudkannya.

Saking seriusnya tadi gue menyimak, gue jadi lupa apa aja yang tadi gue simak. Kayaknya ini lah dampak dislokasi otak yang belom sembuh total. Singkat cerita, gue seneng karna selain dapet info, gue dapet makanan gratis pula.

Seinget gue, gue pernah janji mau ngasi tau apa yang gue lakuin di foto pada postingan Gue Kembali! . Daripada bikin penasaran, mending langsung aja.

Nah, di foto itu, gue lagi tengkurep diatas ember sambil menampakan botak gue yang eksotis nan menggairahkan. Kegiatan itu, namanya planking. Gue gak pengen nyeritain sejarahnya planking itu gimana. Lagian manja amat sih? Gugle sendiri kan bisa? *disumpel sendal*

Gue ngelakuin planking bukannya iseng-iseng atau gak ada kerjaan, tapi gue lagi ikutan lomba yang diadain sama Bang Bena, blogger yang pernah jadi juara blog remaja terbaik 2009. Blogger satu ini emang kribo, tapi sekarang gue lagi gak mood nyeritain doi.

Planking yang diadain sama si blogger kribo itu, batas waktunya sampe 15 Agustus, jadi mungkin pas kalian baca postingan gue yang ini, batas waktunya udah abis, jadi kesempatan gue menang jadi bertambah dikit. Wuahahahaha *ketawa penuh kemenangan* . Yang penasaran bisa langsung diliat ke planking.benablog.com . Disana udah banyak jago-jago planking pada unjuk gigi. Dari tempat ekstrim sampe tempat yang gak berbobot, dari atas genteng, sampe diatas bak sampah, semua ada disana. Gue juga ada loh, liatin aja foto botak pake celana biru sama baju merah, itulah gue. Dan jangan salah, disana juga ada foto plankingnya abang Afgansyah Reza (sengaja manggil abang, sodara gitu loh!)

“Mending tampilin dimari aja, males kalo musti kesana!”

Ogah ah, koneksi lagi lelet, kayaknya gara-gara kuota udah mau abis deh. Lagian kalo di paksa upload gambar takutnya malah keputus tiba-tiba pas udah 90%.

“Lah, kok curhat?”

Kampreeeet!!!! *ngelempar botol baygon*

______________________________

Hikmahnya, tirulah yang baik-baik dari postingan ini. Yang jelek-jelek silakan di bawa pulang #eh

NB: Jangan sampe bolong puasanya yaaa ^^
NB.2 : Mohon maap kalo judul postingannya rada gak waras, gue kurang pinter nentuin judul :mrgreen:

Advertisements