Halo halooo

Pertama, selamat tahun baru 2014 kawan-kawan! Di tahun baru ini semoga menjadi lebih baik dari tahun sebelumnya.

Oke, jadi di postingan gue yang pertama di tahun 2014 dan juga postingan pertama gue setelah 2 tahun tepat enggak pernah update (tidak untuk ditiru. Akan gue jelaskan di posting berikut) gue pengen membagikan suatu kisah yang mungkin inspiratif buat pembaca sekalian. Walaupun gue gak yakin masih ada yang membaca blog gue…..

Jadi begini ceritanya….

Saat itu, gue lagi asik makan puding dan naekin satu kaki ke meja sambil gonta ganti channel tivi. Lagi enak-enak makan, tiba-tiba ada kelelawar dengan seenaknya masuk rumah dan muter-muter diatas tivi. Gue pun langsung bangkit, ambil kresek dan berancang-ancang buat nangkep itu kelelawar, enggak ketinggalan jejeritan takut-memprovokasi dari adek-adek gue.

Enggak lama, kira-kira 20 menitan, gue berhasil nangkep itu kelelawar, sambil ngos-ngosan tentunya. Tersangka pun gue masukin ke kandang hamster adek gue. Beres sampai disitu.

kelelawar nih

Entah kenapa, gue merasakan sesuatu yang bikin gue enggak puas. Gue coba masukin tangga hamster ke kandang. Niatnya sih untuk tempat makan dan bertenggernya. Melihat gue yang asik otak atik kandang, tersangka pun kabur melalui celah kecil disamping tangan gue. Dan gue gak bisa ngapa-ngapain lagi. Gue kecewa, adek gue juga. Ya udah deh….

Tamat.

Nah, itu lah dia. Kita kadang gak puas dengan suatu hal kan? Pasti ada aja yang mau ditambahin, diubah atau disempurnakan. Padahal kalo kita bisa merasa cukup, sesuatu itu bakal bertahan lama. Kayak gue waktu nangkep kelelawar. Harusnya gue udah puas dengan nangkep dan ngasi makan itu kelelawar. Tapi enggak, gue malah bikin itu kelelawar kabur dengan niat utama bikin dia nyaman, padahal nangkepnya enggak gampang dan lama. Sama aja kalo misalkan elu yang jomblo dapet pacar yang masuk kategori diatas rata-rata, bukannya bersyukur lu malah pengen dia makin sempurna dengan ngelarang dia ini itu lah, ngekang, posesif, ngasarin dan sebagainya, nanti dia bakal mencari celah untuk mutusin elu seperti si kelelawar yang mencari celah untuk kabur, dan merasakan hidup yang lebih hidup. *apaan dah*

Gue kasih contoh lain deh.

Disebuah sekolah, ada murid yang pinter. Saking pinternya dia bisa bikin versi bajakan film tidak layak tonton. Karena pinter, dia ditawarin kesempatan untuk masuk ke universitas terbaik di Indonesia. Tapi dia enggak merasa puas dengan tawaran itu. Dia tolak dengan alasan pengen dan ngebet masuk universitas luar negeri (luar negeri beneran bukan swasta). Dia pun santai-santai karena ngerasa udah pinter. Pas hari pengumuman, ternyata dia gak keterima disana, di Indonesia pun juga udah terlanjur nolak penawaran yang tadi. Frustasi lah dia, dan akhirnya bunuh diri.

Dari cerita diatas, kita emang harus punya rasa ketidakpuasan, yang sebenernya bagus kalo bisa diseimbangkan sama rasa bersyukur. Kalo enggak, ya ujung-ujungnya bisa kayak cerita tadi, endingnya tragis.

Okelah, segitu dulu untuk postingan awal tahun 2014.

Dadaaah

sumber: Google. Search aja kelelawar pasti dapet

=======================================

Tambahan penting

Sebagai blogger yang masih single, sebenernya gue enggak layak buat bikin cerita cinta-cintaan, tapi yang udah terjadi biarlah terjadi, toh udah di publish :p

Satu lagi, kayaknya gaya bahasa gue agak aneh ya ketimbang postingan-postingan kemaren. Dua taun gak update blog udah bikin gue jadi rada canggung buat nulis dan gaya bahasa jadi terpengaruh blogger lain. Jadi, silakan menghujat! Siapa tau gue jadi balik lagi kayak dulu. Ehe~

Advertisements