Postingan ini adalah cerita lanjutan dari cerita sebelumnya disini.

**************

“To! Oy Bito!” Teriak Rembo memanggil Bito yang dari tadi tidak mendengar panggilannya.

“Eh, Rembo, Lili, pada ngapain nyariin gue?” Bito keheranan melihat wajah Lili dan Rembo yang begitu serius. “Oh iya gue ada bisnis bagus nih Rem, namanya….”

“Udah, gue udah tau lu lagi bisnis apaan,” potong Rembo cepat. “Bisnis lu itu termasuk PMS.”

“PMS? Emangnya gue cewek apa pake acara PMS segala,” protes Bito.

“Tau nih, gue aja gak ngerti sama si Rembo,” Lili menambahi sambil menggaruk-garuk kepalanya yang penuh ketombe.

“Bukan, bukan PMS yang buat cewek itu,” Rembo buru-buru mengoreksi. “PMS ini singkatan dari Pebisnis Memaksa Sekali, dan bisnis yang elu lakuin sekarag ini termasuk dalam PMS!” Rembo menghela nafas panjang seperti akan menceritakan sesuatu yang menyeramkan. “Jadi 2 tahun lalu nyokap gue ikutan bisnis ini. 1 bulan awal sih lancar-lancar aja, nyokap gue dapat penghasilan yang lumayan dari bisnis ini.”

“Skema bisnis jenis PMS ini terbilang terstruktur, tapi menurut gue agak licik.” Rembo sengaja menghentikan omongannya agar terkesan dramatis. “Lu mau tau?” Ia melirik Bito.

“……” Bito menganggukan kepalanya.

“Nyokap gue dapet surat isinya selebaran yang ada tulisan-tulisan iming-iming belaka dan 3 keping DVD. Cara berbisnisnya elu harus mengajak kerabat, saudara, temen-temen atau siapa aja yang elu kenal buat ikutan bisnis ini. Biar lebih meyakinkan, elu harus memberikan DVD tadi secara cuma-cuma kepada orang yang elu ajak gabung. Terus orang yang lu ajak gabung harus mendaftar melalui e-mail yang tertera di DVD yang elu kasih ke mereka. Nah nanti uangnya akan tergantung dari berapa orang yang mendaftar melalui e-mail yang ada di DVDnya.”

“Persis sama bisnis yang lagi gue jalanin!” Kata Bito dalam hati.

“Asal lu tau, harga 1 keping DVD itu 70rb, dan nyokap gue, karena merasa cukup puas mendapat penghasilan di 1 bulan pertama, sengaja beli sampe 15 keping biar bisa ajak lebih banyak orang buat gabung. Dan setelah 1 minggu mengajak orang-orang untuk gabung dan menyebarkan DVD itu, nyokap gue beli lebih banyak lagi DVD di minggu-minggu berikutnya. Tapi dari total 75 DVD yang udah doi beli dan kasih ke orang-orang yang doi ajak gabung, enggak ada yang gabung. Dan imbasnya nyokap gue gak ada penghasilan apa-apa dari 75 keping DVD itu.”

“Sontak aja bokap gue marah. Itu duit untuk belanja untuk 2 bulan habis begitu aja. Mereka bertengkar dan hampir cerai gara-gara masalah DVD yang gak menghasilkan apa-apa itu. Untungnya ada adik bokap gue yang bisa nenangin mereka berdua.”

“Sekarang gue tanya, lu dapet DVD itu?” Tanya Rembo selesai menceritakan kisah nyokapnya.

“Iya, tapi ini kesempatan gue satu-satunya buat bisa pergi ke Inggris,” Bito masih mempertahankan bisnis yang dijalaninya. “Gue mau coba berusaha di bisnis ini.”

“To, gue ngerti ini impian lu. Tapi coba deh lu dengerin pengalaman nyokapnya Rembo,” Lili menatap mata Bito dalam-dalam. “Itu pengalamannya gak main-main, uang yang udah dikeluarin juga enggak main-main!”

“……” Bito terdiam mendengarkan nasihat Lili. Tapi dia tetap teguh pada pendiriannya.

“Gak apa kalo lu tetep ngelanjutin bisnis ntu. Yang jelas gue sama Lili udah nyoba buat ngasi tau.” Rembo menegaskan. “Keputusan tetep ditangan elu.”

“Tuh belnya udah bunyi, telat masuk habis kita dimarahin Bu Suni,” kata Rembo lagi sambil berjalan menuju kelas.

*********

Sudah 5 hari Bito tidak masuk sekolah tanpa keterangan. Ia sudah ketinggalan ualngan-ulangan harian semua mata pelajaran yang diadakan 4 hari berturut-turut. Parah.

“Li, lu tau si Bito kemana? Udah 5 hari doi kagak masuk,” tanya Rembo penasaran.

“Gue baru mau nanya sama lu,” jawab Lili. “Kayaknya gara-gara bisnis PMS itu deh. Gimana kalo pulang sekolah kita kerumahnya?”

Rembo mengangguk setuju.

Kemudian sampailah mereka di rumah Bito. Keadaan rumah Bito masih seperti biasa, masih rapi. Namun semua kesan baik tersebut berubah ketika mereka mengetok pintu rumahnya, Bito keluar dengan muka kumal, pakaian kusut dan rambut berantakan. Ditambah iler dan belek dimana-mana. Lili dan Rembo berusaha mati-matian menahan tawa saat melihat penampilan Bito yang mirip anak liar yang hidup di pedalaman. Bahkan anak-anak yang tinggal di pedalaman saja mukanya masih lebih bersih daripada muka Bito.

“Muka lu dekil amat, cuci muka sono!” Lili membalikkan badan Bito dan mendorongnya kembali ke dalam.

Setelah Rembo dan Lili puas tertawa, akhirnya Bito keluar dengan wajah yang baru, yang lebih segar dan bersih. Tapi pakaiannya tetap kusut dan masih ada bekas ilernya. Mereka pun masuk dan duduk di sofa ruang tamu. Suasananya sepi karena kedua orang tua Bito sedang dinas ke luar kota selama 2 minggu dan Bito di tinggal sendirian.

“5 hari gak masuk lu ngapain aja?” Tanya Rembo. Tangannya meraih toples di meja dan mengambil 6 biji kue.

“Gue stress, Rem,” kepala Bito tertunduk lemas. “Gara-gara nih bisnis PMS. Gara-gara gue beli DVD 20 keping, uang jajan gue selama sebulan habis gak bersisa. Padahal ini baru awal bulan… Dan orang-orang yang gue ajak gabung malah kagak ada yang daftar lewat situ. Persis kayak pengalaman nyokap lu, Rem.”

“Percaya kan lu sama gue? Dikasi tau malah ngeyel lu,” Rembo merasa menang.

“Uang untuk bulan ini abis, kesempatan gue buat pergi ke Inggris juga hilang,” Bito terlihat menyesal dengan semua ini.

“Siapa bilang?” Tanya Lili tersenyum penuh arti. “Bahasa inggris lu kan bagus, mending lu ikut gue deh,” Lili mengeluarkan secarik kertas seperti brosur.

“Apaan nih?” Bito mengambil brosur tersebut dan mulai membacanya kata per kata.

“Ahelahhh kenapa lu baru bilang sekarang, Li? Tau gini gue gak perlu pake kehabisan uang segala.”

“Yeeee gue juga baru tau kemaren,” sahut Lili.

“Apaan? Apaan sih?” Tanya Rembo dengan mulut penuh dengan kue. Kue ke 18 yang dia makan dari toples Bito.

“Gue sama Lili mau ikutan tes, Rem! Asik dah!” Bito menjelaskan dengan girang. “Jadi tesnya itu 2 bulan lagi, nanti dipilih 15 orang dengan nilai tes terbaik untuk berangkat study tour gratis 2 minggu ke Inggris!”

“Lu gak ngajakin gue, Li?” Rembo menoleh ke Lili sambil menahan ingus yang hampir jatuh ke toples yang dipegangnya.

“Lah, lu tau sendiri nilai Inggris lu enggak ada yang bener. Dan nilai bahasa inggris gue sama Bito, termasuk yang terbaik di sekolahan,” Lili tersenyum bangga sekaligus mengejek.

Setelah ejekan itu, Rembo jadi dongkol dan memutuskan untuk pulang sendiri. Tapi karena Rembo tidak tau jalan dan yang jadi penunjuk arah adalah Lili, terpaksa Rembo membawa Lili untuk pulang. Mereka pulang menyisakan 2 toples kue yang sudah dikosongkan.

2 bulan lebih seminggu kemudian….

Hasil pengumuman tes sudah keluar. Dan ternyata hanya Bito, anak-anak dari kelas unggulan dan beberapa murid kelas akselerasi saja yang berhak untuk mengikuti study tour. Sementara Lili, cuma bisa iri melihat nama Bito di papan pengumuman.

“Ah nyesel gue ngejekin lu tempo hari, Rem. Nyeseel,” Lili bersungut-sungut di depan Rembo dan Bito. “Lu emang bawa sial!”

Rembo dan Bito hanya bisa tertawa melihat teman ceweknya yang mengucapkan sumpah serapah kepada Rembo.

Akhirnya Bito bisa pergi ke Inggris. Meskipun kecil kemungkinannya untuk bisa mengunjungi Stamford Bridge karena yang dia ikuti adalah acara study tour, bukan jalan-jalan, tapi hatinya tetap merasakan senang dan bangga. Bagaimanapun juga ia berhasil mendapatkan kesempatan untuk ke Inggris secara gratis dan bisa menapaki kakinya di tanah Inggris.

“Rembo, elu emang bener-bener sohib gue paling ngertiin gue dah! Gue terima kasih banget karena udah lu ingetin tentang PMS-PMSan waktu itu. Dan emang guenya aja yang bebal. Sekali lagi makasih sob atas nasihat-nasihat elu… Satu hal lagi, tolong jagain si Lili ya…”

“Li, elu itu cewek, tapi kenapa sifat lu beda banget dari yang lain? Lu itu udah cuek, suka ngejek lagi. Parah banget dah lu. Tapi itu yang bikin gue dan Rembo sayang sama lu. Elu beda, elu cuek, elu brengsek tapi di dalem diri lu yang sebenernya, gue tau lu itu cewek yang care dan pengertian banget. Dan makasih banyak lu udah nunjukin gue jalan yang bener untuk ke Inggris. Yah walaupun lu gagal untuk ikut, mungkin ini emang bukan jalan lu. Mungkin masih ada jalan lain diluar sana yang lebih layak lu tempuh.”

Bito memasukan kedua surat itu ke dalam dua amplop yang berbeda. Karena besok adalah hari terakhir Bito sekolah sebelum berangkat ke Inggris, ia akan menaruh kedua surat tersebut di tas Lili dan Rembo secara diam-diam. Entah kenapa Bito merasakan besok adalah hari terakhir Bito untuk pergi ke sekolah dan bertemu dengan kedua temannya.

TAMAT

Gue dan smax ring, dibawah cahaya remang-remang

Gue dan smax ring, dibawah cahaya remang-remang. (kameranya jelek dipake indoor -_-)

=====================

Ini postingan fiksi gue yang pertama kenapa kebanyakan dialog dan mirip ftv gini sih… Semoga banyak yang baca!

Semoga…. Ada yang baca…..

Advertisements