Tags

, , , , ,

Enggak terasa. Kayaknya baru kemarin gue bikin postingan tentang kelulusan SMP. Tiba-tiba aja tanggal 20 mei kemarin gue abis mengalami kembali yang namanya kelulusan.

Dimulai dari tanggal 19 mei. Temen-temen gue udah pada rame nyebarin link untuk ngeliat nilai UN di grup line kelas. Sebagai seorang siswa yang bermartabat ya gue ikutan dong. Setelah masukin nomor ujian gue, akhirnya kelihatan nilai-nilai UN sama US nya. Lumayanlah, enggak gede tapi juga enggak kecil-kecil amat. Intinya sekolah gue Sman 1 denpasar (selanjutnya gue sebut smansa) lulus 100%. Dan ada 2 siswa smansa yang masuk top 25 peraih nilai UN tertinggi. Makin banggalah gue.

Besoknya, tanggal 20 adalah hari kelulusan, hari terakhir untuk gue melihat satu sama lain memakai seragam sekolah. Sebelum itu temen-temen gue yang beragama Hindu sembahyang bersama dulu di sekolah karena bertepatan dengan penampahan galungan abis itu baru deh ganti baju untuk corat coret. Bahasa gampangnya penampahan itu untuk persiapan merayakan Hari Raya Galungan dan Kuningan. Gue yang bukan umat Hindu jadinya berangkat ke sekolah jam 9an :mrgreen:. Sampai di sekolah ternyata udah lumayan rame. Gue langsung ikutan nimbrung sambil nungguin temen-temen kelas gue, siswa siswi 12 ipa 1 berdatangan.

Temen-temen udah lengkap, saatnya aksi coret mencoret dilakukan! Tapi gue gak ada foto suasananya. Hape udah gue amankan biar gak kena korban pencoretan massal. Foto-foto yang lain gue minta dari hape temen gue yang kameranya bagus :D.

image

lelaki tangguh

Pejantan diatas adalah para skuad sepak bola untuk pertandingan Liga Karmany (sebuah liga antar kelas) yang berada dibawah naungan P1 dan bertanding untuk bendera P1.

image

Bendera kebanggan

Tuh benderanya.

Lalu foto yang dibawah ini adalah anak-anak 12 ipa 1.

image

satu kelas

Hampir lengkap sih. Ada beberapa yang enggak bisa dateng. Keliatan gak gue? Tuh nyempil di tengah bawah. Jelek bener gue ambil posisi.

Nih keadaan seragam gue setelah “pembantaian brutal”.

image

penuhhh

Abis corat coret acara selanjutnya yaitu konvoi. Konvoi yang menyiksa gara-gara dilakukan dari jam setengah 12 sampe jam 1. Mana ngambil rutenya jauh soalnya pake lewatin beberapa sekolah. Panasnya bukan main, tapi tetep fun. Konvoinya berjalan lancar. Gak ada kecelakaan, ricuh apalagi tawuran. Dikawal polisi sih hehehe :D. Bahkan ada anak-anak dari sekolah lain yang bergabung di barisan konvoi gara-gara rutenya sama.

image

satu spion cukup

Itu sama temen gue. Dan itu spionnya gak ada gara-gara dipatahin adik gue. Sebenernya foto-fotonya ada lumayan banyak, tapi sengaja gue pajang dikit aja. Kalo banyak-banyak ntar gue malah makin kangen.

Selesai konvoi gue dan yang lain kumpul dulu di sekolah buat istirahat dan ngobrol-ngobrol. Abis itu baru deh pulang ke rumah masing-masing. Di rumah, gue yang muka dan badannya udah menghitam gara-gara sinar matahari yang menyengat langsung cari thinner. Karena gak ada ya terpaksa pake bensin yang masih di tangki motor. Butuh perjuangan loh.

Ada satu hal yang gue sesali selama sekolah 3 tahun ini… Kisah asmara gue cuma bertahan sampai tingkat gebetan. Well that’s really sucks. Tapi bukan karena gue ditolak pas nembak ya. Melainkan saat gue sedang melakukan hubungan gebet-menggebet, gue merasakan gebetan gue ini enggak memberikan respon yang positif. Entah ada yang kecantol sama pria lain (saingan banyak bos) dan ada yang karena kesalahan gue sendiri. Maka dari itu mantan gebetan gue ada banyak. Ah sudahlah gak usah dibahas lebih lanjut tentang ini. Kalo dipikir-pikir bikin kesel aja. Awas ada yang bahas lagi..

Postingan ini gak akan lengkap tanpa adanya momen-momen berkesan untuk dikenang. So, here they are! #nowplaying Bowling For Soup – High School Never Ends

Moments to remember

1. MOS Smansa.
Saat-saat pertama gue dan temen-temen menginjakan kaki di smansa sebagai anak baru. Masa Orientasi Siswa ini terbilang lumayan keras tapi tetep enggak ada yang namanya kontak fisik yang menyiksa. Palingan kalo salah anak-anak baru ini dibentak dan di kepung oleh para instruktor (penjelasan lengkap ada disini). Kegiatan MOS ini diakhiri dengan kemping dan hiking, terus para instruktor galak tadi tiba-tiba jadi baik deh. Seru dan berkesan!

Masa-masa kelas 1 cuma perkenalan dengan temen baru, adaptasi, ikutan ekstrakurikuler, dan pelantikan anggota ekstrakurikuler.

2. Speaker.
Kejadian ini di kelas 2. Udah penjurusan jadi 11 ipa 1. Kelas yang menjadi cikal bakal 12 ipa 2. Jadi waktu itu gue gak tau gimana, tiba-tiba di kelas gue ada sebuah speaker nganggur yang berfungsi dan di taruh di tembok atas. Speaker ini kita fungsikan untuk denger lagu dan ngilangin kebosenan disaat pelajaran kosong atau istirahat. Lagu-lagu yang biasa diputer dari lagu galau sampai jedab jedub. Komplit!
Suatu hari, saat kelas gue lagi pelajaran kosong gara-gara gurunya entah kemana gue lupa, temen-temen gue langsung nyalain speaker dengan volume keras. Gak disangka-sangka dateng guru fisika, masuk ke kelas gue sambil marah-marah dan langsung nyabut kabel speaker sampe putus. Ternyata beliau lagi ngajar di kelas sebelah. Jelas aja marah.

3. Kutukan warjok.
Ada sebuah warung nasi di deket sekolah gue. Namanya warjok bik a** karena letak warungnya di pojokan. Warjok ini menjadi tempat favorit untuk makan anak-anak sekolahan, termasuk gue, yang bosan makanan di kantin saat istirahat ataupun pelajaran kosong. Harganya pun terjangkau dan enak. Warjok ini laris manis gara-gara letaknya yang strategis di tengah-tengah beberapa sekolah, termasuk sekolah gue waktu SMP.

Siang itu, gue abis makan sama temen-temen gue. Dan ketika mau balik ke sekolah terdengar teriakan.
“Eh itu belum bayar yaa,” bik a** memandang gue. Berarti gue yang dikira belum bayar.
Gue coba memberi penjelasan. “Udah kok tadi, pas ambil nasi langsung bayar.” Mungkin gara-gara nada bicara gue yang kayaknya kenyat atau nyolot bahasa indonesianya (menurut pendapat temen-temen gue juga gitu) bik a** pun gak terima.
“Ya kalo gak mau bayar gak apa, tuhan tau mana yang bener. Pokoknya nanti gak bakalan sukses.” Ebuset gue dikatain. Gue langsung aja ngeluarin uang 10rb karena emang harganya segitu dan pergi meninggalkan tempat itu. Asumsi gue, kalo gue emang beneran belum bayar, berarti setelah gue bayar ‘lagi’ artinya udah bayar. Tapi gue ngerasa udah bener-bener bayar kok. Kalo gue udah bayar sebelumnya, berarti gue bayarnya dobel dan kutukan akan berbalik.

Sesampainya di sekolah, berita udah nyebar di seluruh kelas dengan headline “rahad kena kutuk karena enggak bayar”. Gue mati-matian berusaha ngasi penjelasan tapi yang ada gue malah kena bully.
Sampai saat ini gue udah enggak pernah lagi makan disana. Bodo amat. Nanti aja pas udah sukses sekalian membuktikan kutukan itu meleset. Aamiin.

4. Pem-bully-an dan ejek mengejek.
Kelas gue itu termasuk bandel, dalam artian ribut bangett. Dan salah satu yang bikin terkenang itu kegiatan bully membullynya. Siapa aja bisa kena bully di kelas gue. Dari yang lagi bengong aja, orang-orang yang lemah dan gak bisa ngebalas bullyan plus ejekan, bahkan yang bully itu sendiri bisa kena bully. Gue sendiri termasuk yang jarang ngebully orang lain dan enggak bisa bales. Jadi ketika gue di bully dan diejek oleh temen gue yang jago ngejek, gue ketawa aja. Tips loh ini!

5. Di bully habis-habisan.
Karena kelas gue kegiatan sehari-harinya adalah membully, jadi gue pernah ngalamin bully yang parah. Kronologinya, waktu lagi istirahat gue dan temen-temen pada main kartu di meja dibawah pohon galau (begitu para cewek-cewek sekokah gue menyebutnya). Main kartunya pake aturan, yaitu yang kalah lengannya dipukul oleh semua yang main. Gue kalah sekali, gue kena pukul. Gue gak menyerah gitu aja, gue main lagi, kalah lagi, dan kena pukul lagi. Gara-gara gue gak nyerah-nyerah, temen-temen gue yang biadab nyusun rencana curang biar gue kalah lagi dan kena pukul lagi. Rencana berhasil gara-gara gue sibuk marah-marah karena gak terima. Gue kalah dan akhirnya gue terima nasib. Parahnya kegiatan itu di foto dan di rekam sama temen-temen gue. Mana ditonton adik kelas di lantai 2 lagi (kelas gue di lantai bawah). Anjir malu banget gue. Semoga itu video sama foto-foto ilang disantap virus. Terima kasih atas kebiadabannya teman :).

6. Menang Liga Karmany.
Kelas gue berhasil menjuarai liga karmany setelah pertandingan final ulang. Di final yang pertama, saat penutupan liga, kelas gue melawan kelas p3 yang hebat. Pertanding berjalan seru dan sengit tapi enggak ada gol yang tercipta. Ekstra time sama penalti juga hasilnya seimbang. Karena lapangan udah gelap dan gak ada penerangan, pertandingan dihentikan tanpa juara. Gue sendiri enggak main waktu itu gara-gara lagi latihan persiapan popnas (pekan olahraga pelajar nasional) cabor taekwondo.

Pertandingan ulang ini diadakan saat pembukaan Liga. Seharusnya jadwalnya bukan final. Tapi karena pemenangnya belum ada maka diputuskan buat pertandingan final ulang. Gue main jadi bek kiri. Lari-lari cari bola, jegal lawan, mengoper ke temen gue yang jago. Kemudian kemenangan jatuh ke kelas gue dengan skor akhir 1-0.

7. Selebihnya cuma jalan-jalan biasa sama temen-temen lain dan dateng ke ulang tahun sweet seventeen temen-temen cewek gue yang mewah dan berkelas :cool:.

Itulah SMA, gak melulu soal belajar. Penting sih, tapi kenakalan-kenakalan masa sekolah itu lebih asik untuk dikenang. Pendapat gue aja sih :mrgreen:.

#nowplaying Bondan Prakoso ft. Fade 2 Black – Kita Untuk Selamanya

Selamat tinggal smansa..
Selamat tinggal teman-teman seperjuangan dan para sahabat…
Kini adalah waktunya berpisah..
Menanggalkan seragam putih abu-abu kita
Melanjutkan jalan yang sudah kita pilih masing-masing..
Menatap masa depan, mengejar cita-cita, dan impian….
Namun perpisahan ini bukanlah akhir dari segalanya..
Disaat kita sukses nanti..
Akan ada hari untuk kita bertemu kembali..
Berbagi cerita, tawa, dan mengenang kisah kenakalan kita semasa SMA..

High school is now over. But the memories will last forever.

Advertisements