Tags

, , ,

Setelah sukses dengan seri pertamanya yaitu “PAM, I’m in Love”, penulis yang bernama Rahad (angan-angan mode: ON) kembali melanjutkannya dengan sekuel terbaru yang berjudul “Love PAM!”

Udah, lupakan aja paragraf pembuka diatas yang daya khayalnya melebihi imajinasi James Cameron. Sesuai janji gue di postingan terdahulu yang berjudul Kenangan Pahit-Asam-Manis Ada di Sekolah kali ini gue lanjutin part keduanya yang berisi hal-hal manis di sekolah.

Yang belum baca part pertama dianjurkan untuk dibaca lebih dahulu.

Every moment has the sweetest one (artinya: malu bertanya sesat dijalan). Pernyataan itu bener, ternyata kenangan pahit yang udah gue ceritain di postingan sebelumnya, tetep meninggalkan kenangan manis yang ternyata nyelip-nyelip di dalamnya. Kenapa gue bilang nyelip-nyelip? Karena, kenangan yang manis gue temuinnya di antara kenangan-kenangan pahit.

Oke, langsung aja, gue akan cerita. Harap mendengarkan baik-baik kalo enggak pingin gue kasih minum air kobokan.

FYI, yang gue ceritain ini adalah masa kelas 8 sama kelas 9.

Ditengah carut-marutnya masalah yang terus datang menerpa, gue menemukan satu hal penting yang hampir aja gue lupain, yaitu cinta dan persahabatan. Yang jelas ini cinta masa muda, bukan cinta-cinta orang dewasa ya :p . Dikelas gue, gue pernah suka sama beberapa wanita tulen (yaiyalah, masak cowok!?). Setelah suka, akhirnya gue SMS-an. Ini cewek pertama yang gue suka di kelas 8. Cerita cinta bocah SMP gitu loh. SMS-an terus deh pokoknya sama doi.

Akhirnya naik kelas juga. Tapi kelas gue enggak di rolling, alhasil gue masih menyimpen rasa buat cewek pertama yang gue sukain.

Nggak berapa lama (kayaknya sih udah kelamaan banget) gue tembak tuh doi lewat SMS. Sebenernya bukan gue yang nembakin, tapi temen gue, soalnya gue sendiri udah gak ngarep lagi gara-gara gosipnya dia suka sama temen gue yang bantu “nembakin”. Hopeless gitu lah istilah keren jaman sekarang… hasilnya? Di tolak. Gue udah tau duluan pasti ditolak, soalnya temen cewek gue sering cerita-cerita sama cewek yang gue suka. Katanya, doi cuma mau di tembak secara langsung. Udah ciut duluan deh nyali gue begitu dikasi tau, soalnya gue emang gak jago dalam soal ngomong. Well, kita beri saja dia nama samaran Kembang.

Sebenernya, sebelum gue nembak si Kembang, gue pernah PDKT dulu sama cewek kelas lain yang ternyata temen SDnya si Kembang. Sebut saja dia Citra (nama samaran). Gue jadi suka sama si Citra karena si Kembang pertamanya nggak nanggepin rasa gue. gue SMS-an terus sama Citra dan gue yakin buat “nembak” dia pas tanggal 08-09-2010. Tanggal yang bagus menurut gue. Tapi sayang, kenyataan berkata lain. Doi malah balikan sama mantannya. Entah karena apa, gue masih enggak tau alesannya sampe sekarang.

Setelah si Citra balikan sama mantannya, gue beralih kembali ke si Kembang dan berakhir ditolak seperti yang udah gue ceritain diatas (“hampir” playboy cap kapak ceritanya ๐Ÿ˜† ).

Setelah penolakan yang bertubi-tubi, gue suka lagi sama cewek. Sebut saja Cempaka. Inilah yang paling banyak bikin masalah di kelas gue. ketidak-setujuan gue untuk pacaran sama Cempaka marak terjadi di kelas gue dengan alesan enggak mau merusak persahabatan. Ya, kita emang bersahabat, dan mayoritas yang tidak menyetujui hubungan kita saat itu adalah para sahabat, meskipun ada juga yang pada setuju. Setelah menunggu konfirmasi dari banyak pihak, akhirnya disetujui juga (udah kayak apaan aja ๐Ÿ™„ ). Tapi terlambat, hati gue udah tertambat pada pelabuhan hati yang lain. Yang ini gue enggak ceritain lebih banyak. Soalnya yang ini lebih menjurus ke kenangan pahit hehehe…

Lanjuuuut!!!

Disaat sedang menjalani liburan dengan status pelajar luntang lantung, gue suka sama cewek lagi. Seorang adik kelas yang waktu masa sekolah jarang gue perhatiin.

“Lah, biasanya kalo suka sama orang itu kan sering merhatiin?!”

Lho, suka-suka gue dong mau jarang mau sering merhatiinnya! Ngapa lu yang sewot?!

*dipisahin sama penonton yang lain* *sekuriti dateng, penonton ribut di usir*

Oke, balik ke topik!

Sebut saja doi Lavender (paling keren dan panjang sendiri), seorang adik kelas cewek yang saat itu gue masih gak ada rasa sama doi. Sampe pada akhirnya gue lagi twitteran pake hape kabanggan gue, si Cessy, gue liat profilnya dia. Gue pun twit-twitan sama doi, sampe akhirnya gue dapet nomer hapenya. Akhirnya kita pun SMS-an.

Gue gak mau ngulangin kesalahan gue di masa lampau. Gak berlama-lama gue “tembak” deh si Lavender. Eh, doi nerima ternyata, ya udah kita pacaran deh mulai hari itu. Tanggalnya gue masih inget, 21-06-2010. Gue tulisin di jidat, perut, sama pantat gue biar dikata keren. Enggak ding, yang terakhir sama kesemuanya itu cuma pembohongan publik belaka!

Gue rasa itu aja kenangan gue semasa di SMP, kalo emang menarik ya syukur, kalo enggak ya jangan di maki-maki postingan yang ini, tinggal close tab aja (tidak dianjurkan) ๐Ÿ˜€

“tunggu.. tunggu.. ini baru yang pahit sama manisnya aja kan? Yang asemnya mana?”

Oh iya, gue lupa, yang asem itu mungkin aja keteknya para pembaca ๐Ÿ˜† *kabuuur sebelum ditimpukin massa*

Jangan lupa, tetep tongkrongin blog ini dan tungguin updatenya! Kalo gue update (lagi) lupa tinggal ingetin aja :p

============================

Keterangan Gambar : Pahit Asam Manis kan disingkat PAM, jadi gambarnya itu air PAM (Perusahaan Air Minum)

Sumber Gambar : Om Google.
Caution!! Jangan sekali-kali mencari gambarnya pake keyword “PAM” !! Gunakan saja keyword “perusahaan air minum”

Advertisements